Ketika seseorang berusaha menjauhi hidupmu, biarkanlah. Pemergiannya akan membuka pintu bagi seseorang yang lebih baik untuk masuk.

Mungkin begitulah kehidupan terkini Joy Revfa, isteri penyanyi nasyid terkenal Hafiz Hamidun apabila rumah tangga mereka bergolak kencang dibadai taufan.

Pada saat dia terduduk mengenang mimpi bahagia yang tak kesampaian, Tuhan datangkan bantuan dalam bentuk sebuah persahabatan. Dan mereka adalah para sahabat solehah untuk Joy sedar, ini bukan masanya untuk menyerah.

IKLAN

Semenjak ditimpa musibah membabitkan isu status perkahwinannya yang didakwa tidak sah, Joy Revfa atau Siti Arifah Mohd Amin, 30, dilihat akrab dengan selebriti Heliza Helmi dan Ustazah Asni Mansor.

Kerap kali terlihat usahawan kosmetik itu memuat naik aktiviti lapangnya bersama mereka. Sambil menambah ilmu agama bersama-sama, Joy cuba bangkit dengan semangat baru demi masa depan dirinya dan anak tersayang.

Inikah hikmah yang ingin Allah tunjukkan? Tatkala dia berusaha berubah untuk menjadi baik kerana Allah, Allah hantar orang-orang yang baik untuk bersamanya. Mungkin sekali gema doanya untuk berubah, menembusi pintu langit dan dimakbulkan tanpa sedar.

Ikuti temu bual Nona bersama Joy Revfa (JR) ini, berkisah penghijrahan hatinya yang cukup sebak dan menginspirasikan!

Nona: Kebelakangan ini, terlihat anda semakin akrab dengan beberapa teman baru iaitu selebriti Heliza Helmi, Ustazah Asni Mansor dan ramai lagi. Boleh ceritakan bagaimana perkenalan ini bermula?

JR: Itulah salah satu hikmah dan hadiah daripada Allah SWT yang terlalu indah untuk diri saya. Sebelum ini circle of friend saya tiada yang berilmu agama sedalam mereka.

Jauhnya orang yang saya cintai daripada diri saya mungkin kerana Allah SWT mahu dekatkan diri saya kepada-Nya. Allah nak saya rindu dan menyebut nama-Nya selalu.

Sejujurnya saya berkenalan dengan Heliza Helmi selepas saya solat tahajud dan istikharah di rumah. Saya minta pada Allah di bulan Ramadan, “Ya Allah, aku kesunyian dan tertekan. Aku telah diabaikan oleh orang yang aku cintai. Jika benar Kau menyayangi aku sebagai hamba-Mu, Kau hadirkanlah orang yang dapat membimbingku ke jalan-Mu.”

Dengan kuasa Allah Yang Maha Besar, saya dan Heliza (Ija) pun keep in touch dalam Whatsapp. Kami juga kerap berjumpa untuk berkongsi ilmu. Mula-mula dulu waktu Ramadan, setiap kali jumpa Ija, saya hanya mampu menangis dan takut luahkan apa-apa, tapi Ija tetap tenangkan saya dengan zikir, doa-doa dan panduan sebagai wanita solehah.

Kemudian saya kenal dengan beberapa ustazah yang baik-baik daripada Ija sendiri dan salah seorangnya adalah Ustazah Asni Mansor. Beliau adalah seorang yang cukup hebat dalam membahaskan soal hukum, fikah dan hak wanita dalam perkahwinan.

Saya menganggap mereka berdua sebagai rujukan pada saat saya perlukan sokongan jiwa, berasa khilaf dan sebagai penyejuk hati.

Nona: Secara peribadi, apa sifat-sifat mereka (Heliza dan Ustazah Asni) yang anda kagumi serta ingin contohi?

JR: Bagi saya, sahabat yang solehah adalah ‘malaikat’ yang mengangkat kita ketika sayap kita lupa caranya untuk terbang dan merekalah juga yang akan membentuk peribadi kita menjadi lebih sempurna di mata Allah SWT.

Sifat-sifat peribadi mereka yang saya kagumi adalah mereka menjaga cara penampilan mengikut syariat Islam namun tetap cantik dan kemas. Mereka juga pandai menyentuh hati saya dan membuat saya tenang.

Mereka meyakinkan saya bahawa sayalah insan terpilih oleh Allah utk melalui dugaan ini. Mereka ajarkan saya zikir harian, doa-doa dan sekali gus membuat hati serta jiwa saya benar-benar dekat dengan Tuhan.

Saya dapat rasakan keikhlasan hati mereka mendekati saya. Bahkan jika dunia menyerang saya sekalipun, sahabat-sahabat inilah yang selalu ada untuk memberi saya semangat, sokongan jiwa, bimbingan dan tunjuk ajar.

Walau saya bukanlah wanita solehah yang sempurna, mereka tetap memuliakan saya. Tetap selalu bersama dan bukan semakin membenci atau menjauhi saya.

Nona: Kata-kata atau nasihat mereka yang paling menyentuh hati anda?

JR: Zikir-zikir dan doa-doa yang diajar oleh sahabat saya Heliza Helmi banyak menjadi penyejuk hati saya pada saat jiwa tidak tenang. Kadang-kadang, pagi-pagi pun dia sanggup call saya untuk kasi tazkirah, kerana dia seolah-olah tahu seandainya hati saya tidak tenang.

Kata-katanya seolah memeluk saya dengan erat dan mengatakan bahawa, tawakal dan berserah saja pada Allah. Sesungguhnya Allah SWT sahaja yg merancang semuanya. Jika niat awal sememangnya berpaksikan Allah, maka Allah akan berpihak kpd kita.

Sehingga hari ini Ija sentiasa bertanya khabar malah hubungan kami semakin akrab dan saya cuba berusaha menjadikan diri sebagai seorang Muslimah yang sempurna.

Puisi daripada Ustazah Asni Mansor ini istimewa untuk saya. Ia selalu membuat saya rasa kuat dan lebih bersemangat.

Renungan jauh..

Renungan firasat..

Renungan emosi..

Renungan tiada asbab..

Renungan penuh prasangka..

Renungan tiada tawakal..

Renungan cemburu..

Renungan tanpa akal..

Itulah renungan fitrah seorang wanita..

Lemah jika tidak berdalil..

Salah jika tidak dipandu..

Kabur jika tidak digilap..

Goyang jika tiada sandaran..

Jatuh jika tidak disambut..

Kusut jika tak diurai..

Sesat jika tak ditunjuk ..

Itulah wanita..

Tapi.. Himpunan dari kelemahan itu.. Apabila dia menadah tangan..

Hasilnya makbul, doanya qobul

Berhati-hati mereka yang menari dan beriadah di atas longgokan kelemahannya.

Sokongan jiwa yang mereka berikan bermula sebelum Ramadan 2017 yang lalu, sangat memberi kesan mendalam pada saya. Saya jadi lebih tenang dan saya serahkan segalanya kepada Allah SWT, tetapi dalam masa yang sama, saya berusaha untuk perbaiki mana yang termampu.

Tapi apakan daya. Ketika saya cuba untuk meraih mimpi, pihak di sebelah sana cuba untuk menghentikan mimpi. Saya sentiasa percaya dengan Qada’ dan Qadar kerana saya yakin, apapun yang terjadi tidak ada yang kebetulan, semua yang terjadi adalah ketentuan-Nya. Pasti akan hadir hikmah terindah nanti.

Saya juga banyak mendapat nasihat daripada Ustaz Izhar Arif, Ustaz Syed Kadir, ustaz-ustaz dan ustazah-ustazah yang lain. Syukur, nasihat mereka saya jadikan panduan untuk memperbaiki khilaf dan menjadikan diri lebih sempurna.

Joy Revfa dan kumpulan nasyid UNIC

Nona: Perubahan hidup anda selepas bersahabat dengan golongan agamawan? Serta bagaimana persahabatan itu bantu meningkatkan ilmu dan amalan anda sebagai Muslimah?

JR: Alhamdulillah, hidup saya semakin tenang dan ceria. Saya semakin ligat dalam melakukan amal ibadah serta sentiasa mendidik jiwa supaya terus bahagia di jalan Allah SWT kerana cita-cita terbesar saya adalah menjadi ketua bidadari di syurga Allah SWT nanti.

Nona: Selalunya apa aktiviti bila bersama mereka? Selalu ke berjumpa dan topik yang selalu dibualkan?

JR: Topik yang selalu kami bualkan adalah tentang pemakaian Muslimah yang mengikut syariah, cara solat yang betul, ilmu fikah, cara sebutan Al-Quran dan alat muzik Islamik. Semakin hari saya bersama mereka, buat saya semakin bahagia.

Nona: Perasaan anda sekarang?

JR: Tenang dan saya yakin Allah SWT pasti berpihak pada saya kerana niat awal saya hanya ingin menjadi isteri yang taat, solehah dan yang membahagiakan.

Allah tahu niat saya, Allah tahu betapa saya impikan kebahagiaan bersama suami dan Allah tahu siapa saya. Alhamdulilah, rezeki saya juga semakin mencurah-curah dan yang paling penting, anak dan keluarga saya sihat walafiat.

Nona: Jika tak keberatan, boleh beri pencerahan makna ‘buku bertemu ruas’ yang dimaksudkan kepada Hafiz Hamidun?

JR: Bagi saya, Allah SWT telah menyusun jalan pengakhiran rumah tangga saya dgn dia seperti ini. Buku bertemu ruas maksudnya, saya adalah lawan yang tepat untuk dia.

Kasihan jika lawan dia adalah wanita lain yang tak mampu berbuat apa-apa atau tak berani menegakkan keadilan. Maka Allah SWT telah susun, saya adalah lawan yang tidak boleh dipermain-mainkan.

Nona: Akhir sekali, anda selalu dilabel netizen sebagai orang yang suka membuka aib suami. Komen?

JR: Jika fikir secara logik, terlalu bodoh jika saya ingin membuka aib suami kerana seboleh-bolehnya saya ingin simpan. Namun, aib saya pula (kisah penceraian tidak didaftar di Malaysia itu) yang sepatutnya hanya kami berdua saja yang tahu, dibongkar pada wartawan serta blogger kenalan rapatnya.

Banyak kali saya pesan pada dirinya, jangan bongkar sebab benda ini boleh diselesaikan. Dan tiba-tiba saya terlihat di muka akhbar, terpampang cerita yang tidak benar bahawa saya ini masih isteri orang.

Itu tidak benar, sedangkan saya telah diceraikan pada 2 tahun lalu dan isunya penceraian bersama bekas suami yang dulu tidak didaftarkan. Jadi kerana artikel itulah saya decide untuk adakan sidang media bagi memberitahu perkara sebenar.

Netizen mula menghidu keretakan rumah tangga kami selepas Hafiz tiba-tiba memfitnah diri saya pada wartawan Mstar, 4 Julai 2017 lalu bahawa akaun IG beliau telah di block oleh saya.

Sedangkan saya tidak block dia dan saya hairan kenapa dia setegar itu memfitnah saya. Akhirnya berita itu mulai tersebar dan orang mula berkata-kata tentang keretakan hubungan kami.

Sejak dari itu ramai yang kecam saya, kata saya isteri derhaka disebabkan gambar billboard serta kenyataan palsu Hafiz tentang kes IG tu, netizen bertubi-tubi menghukum saya tanpa belas kasihan. Betapa beratnya fitnah yang saya kena lalui.

Lebih memburukkan keadaan, pada 10 Ogos 2017, Malaysia digemparkan lagi dengan berita tentang Hafiz Hamidun yang telah memadamkan semua gambar saya daripada akaun Instagramnya. Ramai yang mula membuat andaian sampaikan ada blogger menulis ‘Joy & Hafiz bakal bercerai’.

Saya amat kecewa dengan tindakannya seperti itu sedangkan gambar dia selalu saya upload di IG supaya orang lain tidak terhidu, namun apakan daya ini jalan yang dia sendiri pilih.

Namun saya yakin daripada kontroversi yang tercetus, Allah SWT sebenarnya ingin saya memahami sesuatu yang tersirat kerana Allah uji sebab sayang.

View this post on Instagram

Majlis Ilmu TAMAN SYURGA 21 September 2017 @ MERVE Cosmetics HQ bersama. UNIC , Heliza Helmi & Ustazah Asni Mansor @nurhelizahelmi @bazliunic @fakhrulunic @najdiunic @asnimansor @norishkarman @daisyed_ . #MERVEtamansyurga #september2017 . Syukur alhamdulillah, majlis ilmu hari ini diseri kan dengan alunan zikir, qasidah, tazkirah & nasyid.. Byk ilmu yg kami kongsi malam ini bersama2 termasuk ilmu celik syariah.. Sambutan subhanallah, ramai skali yg hadir dan menyokong Majlis Ilmu setiap kali kami anjuran di sini.. Saya sungguh terharu krn ramai sahabat2 baru yg dtg & sama2 menimba ilmu.. Yakinlah bahwa, semakin kita berjalan menuju ke arah Allah swt, pasti Allah swt akan meluaskan lg pintu rezeki kita & memudahkan kita memasuki pintu2 syurga Allah swt.. Amin.. Insyallah kita akan adakan lagi pd bulan October.. ? . Ikhlas, joyrevfa . Ada yg ingin sertai kami lg tak utk Majlis Ilmu Taman Syurga akan datang..?? ?

A post shared by Founder of MERVE ?????????? (@joyrevfa) on

 

Keretakan rumah tangga pasangan ini mula dihidu sebulan selepas tarikh pernikahan mereka pada 1 Mei 2017. Hafiz mendakwa status pernikahan mereka tidak sah kerana Joy Revfa masih lagi isteri orang dan bukan isterinya, gara-gara perceraian lalu tidak didaftarkan di Malaysia.

Kes mereka akan dibicarakan semula pada 28 September 2017. Sebagai orang luar, Nona mendoakan pengakhiran yang baik buat pasangan ini. Norzalina Mohd Alias

Dapatkan lebih banyak kisah menarik tentang Joy Revfa secara eksklusif dalam majalah Nona Oktober 2017… Di pasaran sekarang!